Cerita Dewasa : Belajar Sambil ML Dengan Tante

|| || || Leave a komentar
>
Kami tinggal di rumah yang cukup, dan tidak terlalu besar hanya ada 3 kamar, aku masih bersekolah, ya walau pun tak terlalu pintar tapi ngak norak bangetlah, hari demi hari seperti kami lalui seperti biasa, walaupun rumah Dinas baru ini cukup bersih dan nyaman, namanya juga rumah baru, pasti suasana hati sangat senang, aku cukup terasa capek jika berangkat dari rumah baru ya lumayan jauhlah, tapi udah resiko, kami di rumah ada 3 orang, ibu dan ayah tidur dikamar depan, aku di kamar tengah yang cukup besar, sementar ipah (pembatu baru) kamar belakang hanya cukup tempat tidur satu dan lemari baju saja, ya kecillah bangun langsung dapat pintu, kami tingal di rumah baru sebulan. Dan kami kedatang tami dari semarang, rupanya tante Dina dengan 1 anaknya yang masih berumur 1 thn 3 bulan, kedatang tante rupanya lagi mendapat masalahnya kalau laki di tuduh korupsi, jadi tante ketakutan, dan seperti biasa malam itu kami bercerita semalam suntuk, kalau tante ini adalah sepupu mama.
Din kamu tidur ama si ari yaa. Sebab si ari kamarnya cukup lumayan besar dan hanya kasur tak ada tempat tidur, ya itu kesukanya, iya deh mba, aku masuk kamar sebab udah jam 12:30 mlm besok harus sekolah, dan tante Dina masuk, tak lama, aku terkejut kalau si dodo, terbangun, oeek..ooee..oeee…, cuup..cuup.. kamar baru ya do, kenapa tante iya kalau kamar baru dia suka kaget, oh ya udah aku tidur dulu deh, rupanya jam 5 pagi kakek dari ayah meningal di jogja, jadi ibu dan ayah harus berangkat sebelum, dikebumikan, ayah dan ibu pergi ya ri jadi kalian di rumah ari kamu jangan bolos kalau ngak penting banget, ayah palang lama 7 hari, iya deh yah, aku pun berangkat sekolah, aku pulang sampai rumah sekitar jam 3an “ ri kok sore pulangnya” ,eh iya tante ada olahraga, oh gitu, ya udah ganti baju terus makan gih, dan tante duduk di sofa sambil nonton, aku makan di meja makan, sambil memandang lumanya juga tuh body, rupanya tante merik aku, ehm jadi keseduk, eh kenapa ri.., ah ngak apa kok, minum gih sana, hari udah jam 4 badan terasa capek aku langsung masuk kamar dan kulihat sisi dodo, terbangun, tak lama aku berbaring sambil main dengan dodo, “ eh dodo kebangun ya”, eh iya tante aku tiduran dan tante mengeluarkan buah dadanya, mimi dulu ya do.., udah jangan liat2 nanti malah hamil anak orang lagi, “ walah tante ada2nya, udah aku lelah, rupanya tante berputar kini tante ditengah2 aku dibelakangi tante, walau pun dibelakangi aku bisa melihat belahan pahan dari daster ya tangungnya, tak lama abis dodo di tetein, berbaring dekat aku, dan aku udah selayang mau tertidur, ri.., iya apa tan.., kamu ngantuk ya, iya kenapa, ya udah tidur gih.

rupanya tante pun ketiduran dekat aku, mangkin lama aku merasakan kalau paha tante nempel dengan pantat ku, aku Cuma berpikir ah Cuma tante aja, aku lanjut tidur, udah 5:30 aku terbangun, tanpa kusadari rupanya tangan ku tertimpa di tengah paha tante, dan kurasakan panas yang berbeda, aku merasakan penar kulit paha, aku kudiamkan selama 15 samapai keram, gimana cara cabutnya ya, “ tante maaf “ eh iya kenapa ri.., tanggan ku, tante pun semangkin menekan, aku mencabut pelan, membalikan badan tidur lagi sebentar, dan tante pun memeluk dari belakang, tangan sekarang di pingang ku, ri badan kamu jadi guling aja ya, sebab guling dipakai si dodo, aku hanya terdiam, kini ku rasakan buah dada yang menmpel di punggung ku, ri.., ‘iya tante’, nanti malam kita ke supermarket ya beli popok sisi dodo, abis mangrib aja, naik motor ayah, bisakan, bisa tante, dalam hati ingin berontak tapi nikmat terus berjalan, ‘ ri.. balikkan badan ‘ kini aku tidur terlentang tante pun masih memeluk aku, sambil bertanya, kamu udah punya pacar blum, baru jadi 2 bulan ini, oh gitu ada trik buat cewe mau ngak, aku langsung mebalikan badan dan menghadapnya, kami berhadap “ ya mau lah, apa tuh” kamu tau kalau cewe itu paling seneng di kasih hadiah, “ itu juga tau ari” iya ri.. maksud tante kasih hadiah di waktu yang tak di tentukan, dan hadiah yang tak tertentu menurut dia, pasti dia akan bangga ama kamu, “ oh gitu ya, tan”, ya..iyah, tangan tante masi ada di perut aku, dan lengan tanggan rupan tertimpa tetenya yang empuk,tante ari mau Tanya “ apa tuh ri..” umur tante berapa sekarang, “ oh udah masuk 27 tapi seminggu lagi “ kenapa”. Ah ngak, walau pun baru punya anak satu tapi tetenya masih berat… hehee.. tangan ari ampe keram nihh, bukan malah diangkat eh malah di geser geser,”
Ari.. kamu tau ngak kalau laki sestres ngapai aja males ya, “wah ngak tau”, ngak tau gimana kau ri, ya ari kalau seters paling diem aja, enang kenapa, “ itu mas bimo “, kenapa? semenjak kenah fitnah malah steres, alah kalau om bimo ngak ada salah juga ama aja, yang penting percaya diri kata ayah gitu tante, “ eh bener juga kamu”, sambil meraba perut aku, udah gih mandi kamu udah bau badan kamu ri.., ala bau juga doyan heheh.., ri malam ya…, tante peluk kamu dulu sini, ehhmm, hari lewat jam 7:30, ipah.. ipah.., “ iya bu”, aku ama ari mau ke supermarket mau beli popok si dodo, aku titip dodo ya nih Cuma 1 jam aja kok, “iya bu”, makasi ya pah, kami berakat dan sesampai di aku tunggu di luar supermarket sambil baca majalah dan tente keluar membawa bungkusan, ri.., makan pangsit yuk, tante lagi pengen ya nih, “ ah boleh juga tuh”.
Kami pun sampai di rumah jam 9nan. Ipah.. “iya bu, sidodo saya tiduri di kamar den ari..” eh makasi ya, nih pangsit buat kamu, “ eh ala bu, makasi toh bu” jangan di buang tuh di makan enak tuh rasanya, “ eh den ari bisa saja” tante dan si ipah lagi cerita, sementara aku belajar di kamar ( tante masuk kamar ku), eh belajar anak tante, iya besok ada pertanya dari guru, ya udah belajar gih, tante pun keluar lagi, hari udah jam 10 lebih badan udah lelah juga nih, aku keluar untuk ambil minum, ri udah belajar” udah tante’ ya nanti belajar lagi deh ama tante ( sambil tersenyum dalam hati ku ajari apa lagi neh ).
Aku kembali kekamar, ri udah ngantuk. Blum sih sambil ngelatin si dodo nih,”lucu”, tante ganti baju dulu ah,tante tak segan membuka celana jean depan aku wah gede bangat tu pantatnya, dan membuka kaosnya adu tuh tete mantap, dan tante mengenakan daster tadi siang, udah yuk bobo, pas baru mau tidur si dodo terbangun, seperti biasa ri minta nenen tante mebuka bh nya dan kini dia tanpa bh, aku hanya bisa melihat tetet yang lagi di kencot sidodo, ri. Kamu kenapa.., “ah ngak” rupanya tante nenurunkan daster satu lagi, kalau mau sini, ngak apa coba aja, dan tante langsung menarik tanganku, coba pegang dulu nih, baru kali aku merasakan buah dada yang begitu kenyal dan padat, gimana masih oke kan punya tante.., i..iy..iyaa.., tanganku masih gemetar, dan si dodo pun tertidur lagi.
Tinggal aku ama tante, kamu mau bener, aku hanya tersenyum pengen, dan kini kepala ku nempel pada dadanya, aku mulai mengisap tetetnya, terus ri.., tak lama pun air susunya keluar, ah tante kok rasa agak gimana gituh…, eh kamu tuh namanya juga asi beda lah, oh gitu ya tan, tante menegenakan kembali pakaian nya, dan kami mulai berbaring, aku bersiap untuk tidur, ri…, iya tan.., ri..tante peluk kamu ya bobonya, iya terserah tante, aku membalikan badan menjadi terlentang, ri.. jangan kaget ya, tante langsung menidihkan badan ku, kini dia diatas badanku, tan.. kalau ari ngak maslah, tapi ipah gimana, ipah udah tante pesan kok, aman deh, bibir tante mulai mengerayang seluru leher ku dan tiba di bibir ku.
Aku berusa menolak tapi semangkin lama aku semangkin terangsang, kami berciuman hingga basah dan saling berebut lidah.., tante membuka baju ku dan tinggal hanya celana, ante kembali melatakan bibirnya di bibir ku, aku semangkin tak kuasa, tangan berusaha meremas buah dadanya, ri…terus remas…(bisiknya depan bibirku)..ah…, tak kuasan aku pun meraih bibirnya kembali, tante berusaha membuka baju dan hanya yang tertinggal CDnya, dan aku membuka celana pendekku, dan kami hanya menggunakan CD, kini tante berusaha megeserkan duah dadanya di dadaku, tak lama vagina dan pantanya pun menggeser maju mundur yang membuat kemaluan ku mulai mengeras. Ri.. udah siap.., tante udah mulai nih, “ ari siap tante.., akhirnya tante membuka CD, dan pelan2 tante membuka CD ku sambil tersenyum “lumayan juga”, sambil memegan dan dan mengocok pelan tante bertanya, ri kamu udah pernah beginian blom, blom si tapi kalau nonton sering, tante mulai mencium kemalaun ku, dan lama mulai mengisiapnya, hampir sekitar 3 menit tante menikmatinya, aku pun mulai terasang, dan tante mencium badan ku hinga bibirku, tante pun terlentang kini aku yang meraba dari buah dadanya dan semangkin kebawah,”tante bulunya abis tante cukur ya” tapi aku mulai menjilat vaginanya hingah akhinya tante mulai terangsang.
Aa..aahh…aahaaa..ahh…aauu…huuu..truss..rii..enakk. .uhh..oouu..ahhhh, dan air dari vagina pun keluar dan seakan tante melepaskan kenikmatanya, uhh..rii..masukan anu mu ke lobang tante, aku mulai measukan, aku mengoyang maju mundur.., kami semangkin keranjingan ahh.., uhh.. auu..rii..enaakk.. terus ri..masukan…ari tante ndak..tahan enak ri.., uhh..uhh.. tan.. ahh..tan..rasanya ada yang mau keluar dari anu ari, “rii..cabut”, tante langsung mengisap dan mengocok kemaluan ku dengan semangat. Aahh..tannn..ahhh.crot ..crot air mani ku menembak 4X di sekitar bibirnya dan pipinya, ahhh…nikmat tante..enak tann.., gimana enak kan rii..,siapa dulu tante dian ( tante sambil membersikan air mani ku yang menembak di mukanya), udah bobo yuk ri.. udah jam 11:15 tuh besok sekolah kan.
Kami langsung berbaring tante mengenakan dasternya tanpa Cd dan celana dalamnya, sementara aku hanya sarung tanpa Cd, kami bercerita sebelum tidur, tan..kenapa kita tak pakai kondom aja, “oh ya lupa” padahal tante di supermarket udah beli ada di tas tadi lupa, ya udah bobo yuk ri.., iya deh, tante menghadap aku memeluk dari belakang. Tak lama sekitar 10 mnt kami istirahat, rupanya anuku yang nempel di pantan tante yang begitu besar bangun lagi, “tann..,maaf.. bangun”, iya tante terasa enak kok, tanggan tante menarik dasternya dan sarung ku, dan menjempit anu ku di dalam belah pantatnya hingga hampir menempel di permukaan vaginanya. Tante mencabut pantat dan bangun lalu berdiri dan mengambil kondom aku membuka sarung ku, tante mengocok sambil memasang kondom ke batang ku yang udah berdiri, aku langsung berdiri dan menyodok dari belakang, aahh..uuuhh..enakk rii…ooohh…oouuu… uuuhhh…teruss..masukin ahh…truss rii ahhh…rasanya.. enak aahh…
Aku langsung mengakat badan tante yang menungi lalu ku peluk dari belakang sambil meraba buah dadanya, dan mencium batang leherhnya tante mukanya menghadap ke bibirku dan kami bercium sambil mebermain, lalu tante bilang rii..enak banget ini malam, tante langsung mencabut batang ku merebahkan badan ku, kini tante bermain di atas tubuh sambil memainkan pantantya kadang bermain di ujung kemaluankan sambil di tunding pantantnya, aku melihat tante menari diatas tubuh ku, ahh..aaacchh…uuhhh…, tante enak…, iya rii..ouuuhh..uuhhh…rii.., tann ahhh…, ari mau keluar…iya ante juga…, kini tante meniduri badanku namun pantatnya masing tetap mengoyang ahhh…riii… oouuuu… aaahhh.., tannn..ari ngak tahan.., aaahhhh…ahhh… crot akhir menembak di dalm juga aahhh..tann.., aaoouu rii… ahh enak rii.., tante tergeletang tetap diatas badanku, makasi ya ari sayang.., kami berciuman dan tante mencabut batang ku dari vagiannya serta kondom ku, walaupun tubuh tante masih diatas badan ku, batang ku yang masih basah menpel selah pantanya yang masih di kangkangnya, kepala tante ada dekat dagu ku, riii…bobo ya..
Udah jam 12 lewat nih, aku lalu memakai sarung dan tante dasternya, aku tertidur pulas bagitu juga tante, kami bangum jam lima, ketika beker berbunyi. Seperti biasa aku mandi dan sekolah, kadang kulakukan ama tante selama papa dan mama tidak di rumah, kadang setiap malam, aku bebagai gaya hingga bermacam pelajar sex aku dapat. Kalau dapat libur sekolah aku sempat bermain ke rumah tante, untuk melepas hasrat kami

sumber
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
/[ 0 komentar Untuk Artikel Cerita Dewasa : Belajar Sambil ML Dengan Tante]\

Posting Komentar

Silahkan membaca postingan postingan lain dari Djarumnews ya..
Jangan Lupa Berkomentar